Bebas Akses

Humaniora Keriuhan Isu ”Badai Matahari”
Fenomena Alam

Keriuhan Isu ”Badai Matahari”

Oleh M Zaid Wahyudi
SDO.GSFC.NASA.GOV
Citra dari Solar Dynamic Observatory yang menunjukkan lubang korona dan kondisi Matahari pada Rabu (13/3/2019). Posisi lubang korona yang ada di sekitar khatulistiwa Matahari membuat angin Matahari bisa mengarah ke Bumi. Namun, dampaknya hanya menimbulkan aurora di sekitar kutub Bumi, tidak membahayakan manusia atau teknologi buatan manusia.

Beberapa hari terakhir, sejumlah media daring ramai memberitakan datangnya badai Matahari yang akan menerjang Bumi, Jumat (15/3/2019). Kabar itu umumnya mengacu pada prakiraan cuaca antariksa yang dikeluarkan Badan Meteorologi Inggris atau Met Office pada Rabu (13/3/2019).

Jika dicermati, peringatan Badan Meteorologi Inggris itu bukanlah terjadinya badai Matahari, melainkan datangnya angin Matahari. Aliran angin Matahari itu bersumber dari pancaran partikel bermuatan dari Matahari. Energi partikel bermuatan itu tidak terlalu besar.

Angin Matahari itu lepas bebas ke ruang antarbintang tanpa adanya hambatan medan magnet Matahari. Saat ini, aktivitas Matahari sedang minimum hingga aktivitas magnetik di permukaan Matahari pun melemah dan memicu terbentuknya lubang pada korona atau lapisan atas atmosfer Matahari.

”Jika lubang korona itu ada di sekitar khatulistiwa Matahari, seperti yang terjadi 13 Maret lalu, pancaran angin Matahari-nya akan mengarah ke Bumi,” kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin di Jakarta, Jumat.

Jika lubang korona itu ada di sekitar khatulistiwa Matahari, seperti yang terjadi 13 Maret lalu, pancaran angin Matahari-nya akan mengarah ke Bumi.

Sebaliknya, badai Matahari justru terjadi ketika aktivitas Matahari sedang maksimum. Badai Matahari bersumber dari ledakan atau semburan partikel berenergi tinggi akibat terjadinya suar atau lidah api (flare) dan lontaran material korona (CME).

Ukuran lubang korona yang terbentuk 13 Maret 2019 pun tidak terlalu besar hingga semburan angin Matahari yang muncul tidak besar. Konsekuensinya, muntahan aliran angin Matahari itu hanya akan sedikit memicu badai magnetik di Bumi.

Badai magnetik di Bumi itu diperkirakan baru terjadi Jumat (15/3/2019) kemarin. Sesuai dengan perkiraan, gangguan geomagnetik Bumi yang muncul itu hanya masuk dalam kelas G1 atau paling lemah. Sebagai perbandingan, badai magnetik Bumi terkuat memiliki skala G5. Dampak badai magnetik G1 itu akan menimbulkan aurora di sekitar kutub Bumi.

REUTERS/ALEXANDER KUZNETSOV
Aurora Borealis (Cahaya Utara) terlihat melintasi langit di dekat Rovaniemi, di Lapland, Finlandia, Minggu (7/10/2018).

”Dampaknya tidak signifikan untuk memengaruhi satelit atau lapisan ionosfer Bumi,” ujarnya.

Sudah berlangganan? Silakan Masuk

Konten Premium, Independen

Cari tahu semua konten seputar Pemilu dan dapatkan harga khusus mulai dari Rp20.000 per bulan.

Aurora atau pancaran cahaya warna-warni yang bisa disaksikan di sekitar kutub itu justru jadi fenomena alam menakjubkan yang diburu para penikmat keindahan langit. Peluang terlihatnya aurora makin besar di puncak musim dingin karena langit menjadi cukup gelap dalam waktu cukup lama.

Saat ini di belahan Bumi utara sedang memasuki awal musim semi, maka peluang terlihatnya aurora lebih kecil. Aurora masih berpeluang terlihat di daerah-daerah yang dekat dengan kutub utara saja.

Sementara itu, wilayah tropis seperti Indonesia tidak terdampak aliran angin Matahari. ”Angin Matahari tidak memengaruhi kenaikan suhu di Bumi,” kata komunikator astronomi dan pengelola situs langitselatan.com, Avivah Yamani.

Kalaupun sampai terjadi badai Matahari, dampaknya pada manusia sangat sedikit. Secara alami, Bumi dilindungi medan magnet Bumi yang bisa menahan pancaran partikel bermuatan dari Matahari. Badai Matahari itu lebih mengancam berbagai teknologi manusia, baik yang ada di Bumi maupun di luar angkasa.

Sistem satelit, telekomunikasi, navigasi, jaringan listrik di daerah lintang tinggi, pesawat antariksa berawak, hingga penerbangan sipil paling rentan terhadap badai Matahari. Namun, itu tak perlu dikhawatirkan karena manusia telah memiliki sistem pendeteksi ledakan Matahari hingga dampaknya pada berbagai teknologi itu bisa diantisipasi.

Selain itu, badai Matahari umumnya memiliki siklus 11 tahunan. Puncak badai Matahari terakhir terjadi 2013 lalu. Artinya, puncak badai Matahari berikutnya diperkirakan baru akan terjadi sekitar tahun 2024.

Karena itu, masyarakat tak perlu cemas dengan isu badai Matahari di sejumlah media beberapa hari terakhir karena yang sesungguhnya terjadi adalah angin Matahari. Jika badai Matahari saja tidak terlalu berpengaruh bagi manusia, apalagi angin Matahari.

Artikel Terkait

Keriuhan Isu ”Badai Matahari”

”Dampaknya tidak signifikan untuk memengaruhi satelit atau lapisan ionosfer Bumi,” ujarnya. Aurora atau pancaran cahaya warna-warni yang bisa disaksikan di sekitar kutub itu justru jadi fenomena alam menakjubkan yang diburu para…

PM Turnbull dan Badai Isu Kewarganegaraan Ganda

Sampai kapan? Itulah pertanyaan yang ada di benak banyak orang tentang krisis kewarganegaraan ganda yang melanda pemerintahan Perdana Menteri Australia, Malcolm Turnbull, sejak bulan Juli. Sedikitnya, seorang wakil perdana menteri dan…

Kaleidoskop Gejala Alam

Keragaman dalam kurun yang tidak terlalu lama merupakan  situasi dan kondisi cuaca dan iklim 2017. Hal ini akibat perkembangan kondisi gejala alam global yang memengaruhi kawasan tropis. Keragaman cuaca dan iklim antarmusim dalam…

Koran Elektronik Kompas

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 16 Maret 2019 di halaman 10 dengan judul "Menjernihkan Keriuhan Rumor Badai Matahari".

Artikel ini bisa diakses hingga 23 Maret 2019 Masuk
Cari tahu semua konten seputar Pemilu dan dapatkan harga khusus mulai dari Rp20.000 per bulan.